Gejala Diabetes Yang Harus Diwaspadai – Lihat No. 12

 Gejala Diabetes Yang Harus Diwaspadai

Kesehatan  Diabetes merupakan salah satu penyakit sistemik yang paling banyak diderita oleh masyarakat Indonesia. Sayangnya, meski normal, rasa gejala diabetes masih terbatas. Hal ini dapat mengakibatkan pengobatan diabetes tidak dapat dilakukan secara maksimal. Berikut adalah gejala diabetes yang harus diwaspadai sedini mungkin

Dalam banyak kasus, penyakit diabetes, juga dikenal sebagai diabetes mellitus, didiagnosis hanya ketika kondisinya serius, bahkan stres. Itu sebabnya, realisasi ciri-ciri pra-diabetes dapat membantu pengobatan.

Gejala perawatan diabetes

Tanda kencing manis Pengalaman setiap pasien bisa berbeda-beda, tergantung jenis diabetes yang dialami seseorang. Tentu saja gejala diabetes baik pada wanita maupun pria bisa berbeda-beda, namun secara umum ada kondisi yang bisa menjelaskan gejala diabetes, yaitu:

1. Sering lapar

Lapar padahal sudah makan bisa jadi gejala diabetes atau tanda diabetes. Diabetes seringkali membuat penderitanya mudah merasa lapar dan lelah. Salah satu penyebab diabetes adalah rusaknya hormon insulin, rusaknya hormon ini menyebabkan tubuh gagal mengubah gula menjadi energi. Akibatnya, tubuh terasa tidak berdaya, sehingga mengarahkan otak untuk mensuplai rasa lapar.

Tags : Gejala Diabetes Yang Harus Diwaspadai, Apa Saja Gejala Diabetes Yang Harus Diwaspadai, Mengapa Harus Mewaspadai Gejala Diabetes, Kapan Gejala Diabetes Harus Diwaspadai, Cara Pengobatan Diabetes, Pengobatan Diabetes Secara Alami, Klinik Pengobatan Diabetes, Layanan Pengobatan Diabetes,

2. Sering buang air kecil

Gejala gula darah tinggi yang tidak terkontrol adalah sering dehidrasi (poliuria). Rata-rata seseorang akan buang air kecil 7 kali dalam 24 jam, namun penderita diabetes akan lebih sering buang air kecil. Hal ini karena ketika gula tinggi dalam darah, ginjal mencoba memproduksi lebih banyak gula dengan menyaringnya melalui urin, dan ini menyebabkan sering buang air kecil, terutama di malam hari. Ini merupakan gejala diabetes berikutnya.

3. Sering haus

Ciri lain dari diabetes adalah rasa haus. Ini masih berhubungan dengan gejala sebelumnya, poliuria. Seringkali, kondisi ini dapat terjadi pada kasus pradiabetes (tanda awal diabetes) Dehidrasi yang sering menyebabkan dehidrasi, sehingga Anda akan sering merasa haus.

4. Mulut kering dan kulit gatal

Kulit yang teriritasi juga merupakan tanda gula darah tinggi. Kekurangan cairan dalam tubuh juga membuat mulut dan kulit terasa kering. Kulit kering, yang membuatnya mudah gatal. Selain iritasi kulit, ada gejala gula darah tinggi lainnya yang menyerang kulit, seperti luka hitam di leher, lengan, atau tas (acanthosis nigricans).

5. Penglihatan kabur

Tinggi kadar gula darah Diabetes juga mempengaruhi kadar cairan dalam tubuh. Semua bagian tubuh membutuhkan cairan, termasuk lensa mata. Akibatnya, penglihatan memburuk karena tidak mampu berkonsentrasi.

6. Luka sulit disembuhkan

Diabetes dapat merusak pembuluh darah dan saraf. Hal ini juga akan mempengaruhi proses penyembuhan luka. Jadi, salah satu gejala diabetes yang paling umum adalah bisul yang sulit disembuhkan.

7. Gemetar

Gerakan kaki dan lengan yang sering merupakan tanda diabetes atau gejala diabetes yang perlu Anda waspadai. Menangis atau dalam bahasa medis disebut parestesia, dalam hal ini diabetes terjadi akibat kerusakan saraf akibat kadar gula darah yang tinggi. Kondisi ini disebut neuropati diabetes.

8. Masalah gusi

Masalah berulang pada gigi dan mulut dapat mengindikasikan gula darah yang tidak terkontrol. Diabetes melitus Tipe 2 juga dapat menyebabkan masalah gusi. Anda mungkin memiliki gusi merah, bengkak dan lunak. Anda juga mungkin lebih rentan terhadap penyakit gusi dan osteoporosis, yang menyebabkan kerusakan gigi.

9. Mudah lelah

Tanda diabetes atau gejala diabetes lainnya yang perlu Anda waspadai adalah kelelahan. Ini karena tonus otot yang Anda miliki akan berkurang seiring waktu. Kondisi ini lebih sering terjadi pada pria dengan diabetes tipe 1, dan membuat pasien menjadi lemah.

10. Infeksi jamur di area genital

Salah satu gejala diabetes atau tanda diabetes yang paling umum pada wanita adalah munculnya infeksi jamur di vagina. Hal ini dapat terjadi pada pria juga, infeksi ini dapat membuat pasien merasa gatal, mudah tersinggung, dan nyeri saat berhubungan seks.

11. Infeksi saluran kemih

Risiko terkena infeksi saluran kemih lebih tinggi pada wanita dengan diabetes. Infeksi ini akan membuat pasien mengalam seperti Sakit saat buang air kecil, terbakar atau terbakar saat buang air kecil, buang air kecil dan air seni bercampur darah atau awan berwarna gelap

12. Disfungsi seksual

Kelemahan adalah salah satu gejala diabetes atau tanda diabetes pada pria. Diabetes juga dapat merusak saraf. Ini bisa membuat lengan atau kaki terasa mati rasa. Gejala diabetes pada pria yang berhubungan dengan masalah seksual adalah impotensi. Kondisi ini juga dapat menyebabkan hilangnya hasrat seksual baik pada pria maupun wanita.

13. Polycystic ovary syndrome (PCOS)

Sindrom ovarium polikistik (PCOS), adalah gejala diabetes ketika seorang wanita menghasilkan lebih banyak hormon pria daripada yang seharusnya. PCOS juga dapat menyebabkan resistensi insulin, yang dapat menyebabkan peningkatan kadar gula darah.

Baca Juga : Produk HDI Untuk Diabetes Atau Kencing Manis

Bagaimana cara mengontrol kadar gula darah?

Gejala diabetes di atas bisa terjadi jika kadar gula darah terlalu tinggi. Jika dokter menemukan bahwa Anda menderita diabetes, maka obat akan diberikan lebih banyak.Selain obat, dokter akan merekomendasikan perubahan gaya hidup. Apalagi jika Anda mengidap diabetes tipe 2.

Hal ini dimaksudkan untuk mencegah masalah diabetes dan mengontrol gejalanya agar tidak semakin parah. Berikut adalah beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk mengontrol kadar gula darah Anda :

1. Simpan makanan yang tepat

Diet sangat penting bagi penderita diabetes tipe 2. Perbanyak minum air putih dan kurangi konsumsi minuman dan makanan manis. Anda disarankan untuk makan makanan rendah kalori, indeks lemak glikemik rendah, lemak trans, gula dan garam. Dokter akan membantu Anda merancang menu yang baik untuk penderita diabetes.

2. Berolahraga secara teratur

Olahraga membantu mengontrol kadar gula darah Anda. Olahraga dapat menjaga tubuh Anda tetap sehat dan bahkan meningkatkan sensitivitas insulin Anda. Selain itu, aktif juga membantu Anda terhindar dari obesitas, salah satu faktor risiko diabetes. Berolahraga minimal 30 hari 5 hari seminggu. Jalan kaki, jogging, atau berenang, adalah kegiatan yang bisa Anda coba untuk menjadi lebih aktif.

3. Minum obat secara teratur

Salah satu pengobatan untuk diabetes yang mungkin diresepkan dokter adalah obat-obatan. Tujuannya adalah untuk menjaga kadar gula darah normal dan menjaganya agar tetap stabil. Dengan begitu, gejala diabetes bisa dikelola dengan lebih baik. Bahkan jika Anda tidak memiliki gejala, teruslah minum obat kecuali dokter Anda memberi tahu Anda.

4. Periksa gula darah Anda secara teratur

Memeriksa kadar gula darah Anda secara teratur dapat membantu Anda untuk mengontrol gejala diabetes Anda. Untuk mengukur gula darah, Anda dapat membeli alat tes gula darah mandiri. Sangat penting bagi penderita diabetes untuk memeriksakan kadar gula darahnya secara teratur, terutama yang menggunakan insulin, tanpa pemeriksaan sendiri, tes gula darah selanjutnya juga dapat membantu dokter mengevaluasi kondisi Anda seperti Tes HbA1C Tes gula darah cepat Tes gula darah sementara Tes ketahanan oral

5. Kurangi asupan gula

Mengurangi asupan gula membantu mengontrol gejala diabetes. Jumlah gula untuk penderita diabetes bervariasi dari kasus ke kasus. Berkonsultasi dengan dokter sangat penting untuk mengetahui dengan pasti berapa banyak gula untuk diabetes yang bisa dimakan.

Namun, jelas bahwa asupan gula untuk diabetes lebih rendah daripada orang normal. Mungkin sebaiknya pasien bertanya berapa banyak kalori dari gula yang bisa dikonsumsi. dikonsumsi daripada menanyakan berapa banyak gula yang bisa dikonsumsi per hari. Hal ini juga membantu Anda untuk mengontrol asupan gula dan kalori yang dibutuhkan.

6. Berhenti merokok

Merokok dapat melemahkan pembuluh darah Anda. Sementara itu, diketahui bahwa diabetes merupakan faktor risiko masalah kardiovaskular, oleh karena itu Anda harus berhenti merokok. Asap dan isi rokok membuat jantung bekerja lebih keras. Kondisi ini dapat menyebabkan berbagai masalah kesehatan.

Mengenali gejala diabetes bisa membuat Anda lebih waspada terhadap penyakit umum ini. Jangan lupa untuk melakukan pemeriksaan kesehatan secara rutin untuk mendiagnosis penyakit, termasuk diabetes.

Terimakasih Telah Mengunjungi Enterpriser HDI

www.enterpriserhdi.com

 16,714 total views,  72 views today

Silahkan Share ya....

Tinggalkan Balasan